sedikit tentang bermacam pestisida

Pestisida adalah bahan yang digunakan untuk mengendalikan, menolak, memikat, atau membasmi organisme pengganggu.
Nama ini berasal dari pest ("hama") yang diberi akhiran -cide ("pembasmi").
Ada bermacam-macam jenis pestisida, masing-masing digunakan untuk menjadi efektif terhadap hama tertentu. Pestisida sering disebut sesuai dengan jenis hama yang mereka basmi.


Pestisida kimia
Macam-macam jenis pestisida kimia antara lain:
  1. Pestisida organofosfat, pestisida ini mempengaruhi sistem saraf dengan mengganggu enzim yang mengatur asetilkolin, neurotransmiter. Kebanyakan organofosfat adalah insektisida. Mereka dikembangkan selama awal abad ke-19, namun pengaruhnya terhadap serangga, yang mirip dengan pengaruhnya terhadap manusia, ditemukan pada tahun 1932. Beberapa sangat beracun (mereka digunakan dalam Perang Dunia II sebagai agen saraf). Namun, mereka biasanya tidak menempel lama di lingkungan.
  2. Pestisida karbamat, mempengaruhi sistem saraf dengan disupting enzim yang mengatur asetilkolin, neurotransmiter. Efek enzim biasanya reversibel. Ada beberapa sub-kelompok karbamat.
  3. Insektisida organoklorin yang sering digunakan di masa lalu, namun banyak yang telah dihapus dari pasar karena pengaruh kesehatan dan lingkungan dan ketekunan mereka (misalnya DDT dan Chlordane).
  4. Pestisida Piretroid adalah pestisida yang dikembangkan sebagai versi sintetis dari piretrin pestisida alami, yang ditemukan dalam seruni atau krisan. Mereka telah dimodifikasi untuk meningkatkan stabilitas mereka di lingkungan. Beberapa piretroid sintetis beracun bagi sistem saraf.


Biopestisida
Biopestisida adalah jenis pestisida yang berasal dari bahan alami seperti hewan, tumbuhan, bakteri, dan mineral tertentu. Misalnya, minyak canola, dan baking soda memiliki aplikasi pestisida dan dianggap biopestisida. Pada akhir tahun 2001, ada sekitar 195 terdaftar sebagai biopestisida bahan aktif dalam 780 produk.
Biopestisida terbagi dalam tiga kelompok utama:
  1. Pestisida mikroba terdiri dari mikroorganisme (misalnya bakteri, jamur, virus atau protozoa) sebagai bahan aktif. Pestisida mikroba dapat mengendalikan berbagai macam hama, meskipun masing-masing bahan aktif terpisah relatif spesifik untuk OPT sasaran yang [s]. Misalnya, ada jamur yang mengendalikan gulma tertentu, dan jamur lainnya yang membunuh serangga tertentu. Yang paling banyak digunakan pestisida mikroba subspesies dan strain Bacillus thuringiensis, atau Bt. Setiap strain bakteri ini menghasilkan campuran yang berbeda dari protein, dan secara khusus membunuh satu atau spesies terkait beberapa larva serangga. Sedangkan kontrol larva ngengat beberapa Bt yang ditemukan pada tanaman, lainnya Bt adalah khusus untuk larva lalat dan nyamuk. Spesies sasaran serangga ditentukan oleh apakah Bt tertentu menghasilkan protein yang dapat mengikat reseptor usus larva, sehingga menyebabkan larva serangga kelaparan.
  2. Perlindungan Total Tanaman atau Plant Incorporated Protectants (PIPs) adalah zat pestisida bahwa tanaman menghasilkan dari materi genetik yang telah ditambahkan ke pabrik. Sebagai contoh, para ilmuwan dapat mengambil gen untuk pestisida protein Bt, dan memperkenalkan gen menjadi bahan sendiri tanaman genetik. Kemudian tanaman, bukan bakteri Bt, memproduksi substansi yang menghancurkan hama. Protein dan materi genetik, tetapi tidak tanaman itu sendiri, diatur oleh EPA.
  3. Pestisida biokimia yang terjadi secara alami zat yang mengontrol hama dengan mekanisme non-toksik. Pestisida konvensional, sebaliknya, umumnya bahan sintetis yang secara langsung membunuh atau menonaktifkan hama. Pestisida biokimia meliputi zat, seperti feromon seks serangga, yang mengganggu siklus kawin, serta berbagai ekstrak tanaman beraroma yang menarik hama serangga perangkap. Karena kadang-kadang sulit untuk menentukan apakah suatu bahan memenuhi kriteria untuk diklasifikasikan sebagai pestisida biokimia, EPA telah membentuk sebuah komite khusus untuk membuat keputusan seperti itu.

Jenis hama
Macam-macam jenis pestisida berdasarkan jenis hama yang dibasmi meliputi:
  • Algasida: Kontrol ganggang di danau, kanal, kolam renang, tangki air, dan situs lainnya.
  • Agen antifouling : Membunuh atau mengusir organisme yang menempel pada permukaan bawah laut, seperti dasar kapal.
  • Antimikroba: Membunuh mikroorganisme (seperti bakteri dan virus).
  • Atraktan: Menarik atau memikat hama (misalnya, untuk memikat serangga atau tikus ke perangkap). (Namun, makanan tidak dianggap pestisida bila digunakan sebagai atraktan.)
  • Biopestisida: Biopestisida adalah jenis pestisida yang berasal dari bahan alami seperti hewan, tumbuhan, bakteri, dan mineral tertentu.
  • Biosida atau Biocides : Membunuh mikroorganisme.
  • Desinfektan : Membunuh atau menonaktifkan penyakit-yang memproduksi mikroorganisme serta mengendalikan kuman dan mikroba seperti bakteri dan virus.
  • Fungisida: Membunuh jamur (termasuk blights, embun, jamur, dan jamur karat).
  • Fumigants: Menghasilkan gas atau uap dimaksudkan untuk menghancurkan hama di gedung-gedung atau tanah.
  • Herbisida: Membunuh gulma dan tanaman lain yang tumbuh di mana mereka tidak inginkan.
  • Insektisida: Membunuh serangga dan arthropoda lainnya.
  • Mitisida atau Miticides (juga disebut akarisida): Membunuh tungau yang memakan tumbuhan dan hewan.
  • Pestisida mikroba, Mikroorganisme yang membunuh, menghambat, atau menjadi pesaing hama, termasuk serangga atau mikroorganisme lainnya.
  • Moluskisida, Membunuh bekicot dan siput.
  • Nematisida, Membunuh nematoda (mikroskopis, seperti cacing organisme yang memakan akar tanaman).
  • Ovisida atau Ovicides, Membunuh telur serangga dan tungau.
  • Feromon: Bahan kimia biologis aktif yang digunakan untuk menarik serangga atau mengganggu perilaku kawin mereka. Rasio bahan kimia dalam campuran setiap spesies sangat spesifik.
  • Anti repelant atau Penolak: Penolak dirancang untuk mengusir hama termasuk serangga (seperti nyamuk) dan burung yang tidak diinginkan, sering dengan rasa atau bau.
  • Rodentisida, Kontrol tikus dan hewan pengerat lainnya. seperti tikus rumah, wirok, dan tikus tanah
Istilah pestisida juga mencakup zat ini:
  • Defoliants, yang menyebabkan tanaman untuk menggugurkan daun mereka, biasanya untuk memfasilitasi panen.
  • Desiccants digunakan untuk mengeringkan jaringan tanaman hidup.
  • Kapur barus (Mothballs) adalah insektisida yang digunakan untuk membunuh hama kain dengan fumigasi dalam kontainer / peti kemas tertutup.
  • Regulator Pertumbuhan Tanaman digunakan untuk mengubah pertumbuhan tanaman. Misalnya, mereka dapat menyebabkan atau menunda pembungaan.
  • Pengatur pertumbuhan serangga, Mengganggu molting, jatuh tempo dari stadium pupa menjadi dewasa, atau digunakan untuk mengganggu proses daur kehidupan serangga/hama.
  • Pengawet kayu digunakan untuk membuat kayu tahan terhadap serangga, jamur dan hama lainnya.

zat pengatur tumbuh
fitohormon untuk mempertahankan hidup

5 komentar:

    On 5/22/2013 7:18 PM erin said...

    bang, beda hama dengan penyakit itu apa sih?

     
    On 7/26/2013 1:23 PM Anonymous said...

    pestisida untuk kucing garong yang tepat apa ya bang?

     
    On 8/06/2013 10:08 AM p4k t4ni said...

    Boss Yoxx,
    ini yang harus anda tahu macam-macam pestisida yang terbatas dipakai di indonesia :
    1. Celphide 56 PI
    2. Celphos 56 T
    3. Gramoxone
    4. Gramoxone S
    5. Herbatop 276 AS
    6. Kovin 80 P
    7. Magtoxin 60 Pt
    8. Mestagas
    9. Metabrom 98 LG
    10. Mebrom 98 LG
    11. Nuvan 50 EC
    12. Nuvantop 500 EC
    13. Para-col
    14. Phostoxin 56
    15. Phostoxin 57 P
    16. Sobrom 98 LG
    17. Supracide 40 EC
    18. Termisidin 350 EC

    daftar macam-macam bahan aktif pestisida yang telah dilarang oleh pemerintah Indonesia :
    1. 2, 3, 5 – Triklorofenol
    2. Heptaklor
    3. 2, 4, 5 – Triklorofenol
    4. Kaptafol
    5. 2, 4, 6 – Triklorofenol
    6. Klordan
    7. Natrium 4 – Brom - 2, 5 – diklorofenol
    8. Klordimefon
    9. Aldikarb ( 2-methyl-2-(methylthio)propionaldehyde O-methylcarbamoyloxim)
    10. Leptofos
    11. Aldrin
    12. Lindan / Lindane (gamma-heksaklorosikloheksane - gamma-hexachlorocyclohexane)
    13. Arsonat (MSMA)
    14. Metoksiklor
    15. Cyhexatin
    16. Mevinfos
    17. Diklorodifeniltrikloroetan (DDT)
    18. Monosodium metam / Methyldithiocarbamate salts (garam)
    19. Dibromokloropropan (DBCP)
    20. Natrium klorat
    21. Dielrin
    22. Natirum tribromofenol
    23. Diklorofenol
    24. Paration metal
    25. Dinoseb
    26. Pentaklorofenol (PCP) dan garamnya
    27. O-etil O-4-nitrofenil fenilfosfonothioate (EPN)
    28. Senyawa arsen
    29. Endrin
    30. Senyawa merkuri
    31. Etilen Dibromidal (EDB)
    32. Strikhnin
    33. Fosfor Merah
    34. Telodrin
    35. Halogen fenol
    36. Toxaphene
    37. Heksaklorida (HCH) dan isomernya

     

    Info yang bermanfaat

     

    hmm... banyak ya ternyata bahan aktif yang dilarang

     

Post a Comment

Terimakasih sudah berkomentar