Dulu sewaktu  bekerja di Jepara, kami pernah terkagum-kagum dengan hasil foto bawah air tentang ikan-ikan badut yang dijepret dan diperlihatkan denga penuh kebanggaan oleh teman-teman dari PADI yang diambil disekitar kepulauan Karimunjawa.
Sekarang kami masih sangat tertarik dengan fotografi bawah air atau underwater photography , namun alasan kami untuk mempelajari fotografi bawah air adalah karena banyak sekali obyek menarik dan warna cemerlang dibawah air. Bahkan beberapa fotografer profesional banyak yang melakukan foto glamour dengan beberapa model bahkan pemotretan prewedding bawah air!
Berikut adalah sedikit catatan berupa tips dasar fotografi bawah air yang menjadi kurikulum fotografi bawah air.
fotografi bawah air
Persiapan sebagai Kurikulum # 1:
1.Sebelum Anda mulai menggunakan kamera bawah air, anda harus ahli menyelam terlebih dulu.
2.Berlatihlah dengan housing kamera Anda, cobalah berlatih dengan cara mengambil gambar close-up dari bunga dan benda-benda rumah tangga.
3.Potret subyek dengan tidak terlalu jauh, sebaiknya dalam jarak 30cm, karena air mengurangi warna, kontras dan ketajaman gambar.
4.Lebih baik flash kamera dihidupkan dalam "forced flash mode" (modus lampu kilat dipaksa).
5.Beli strobe eksternal/flash dan tempatkan strobe agak jauh dari housing kamera bawah air anda untuk meminimalkan Backscatter.
6.Pelajari cara menggunakan modus manual atau mode aperture, sehingga Anda dapat mengontrol keseimbangan antara cahaya alami dan cahaya dari flash.
7.Set kamera ke resolusi tertinggi dan ISO terendah sebelum memulai.
8.Gunakan auto white-balance saat menggunakan flash/strobe, dan white balance kustom atau air dari modus siaga bila tidak menggunakan flash
9.Jika Anda mengambil gambar dengan cahaya alami, potret pada kedalaman di 6 meter atau kurang dengan matahari di belakang Anda.
10.Untuk komposisi terbaik – ambil posisi dibawah subyek, otret bagian bawah pada subyek atau potret pada sudut ke atas, jangan bertumpu pada pusat subyek, coba isi seluruh frame denga seluruh subyek.
11.Pastikan mata subyek berada dalam fokus.
12.Untuk fokus tercepat, gunakan mode fokus spot. Pelajari bagaimana untuk fokus pada daerah tanpa mengambil foto (menekan tombol rana setengah jalan) dan recomposing.
13.Jika foto bawah air Anda tidak terlihat tajam, periksa kecepatan rana yang digunakan, yang  disarankan adalah 1/30 untuk obyek diam, 1/60 untuk benda bergerak lambat dan 1/125 atau lebih cepat untuk lebih cepat ikan bergerak.
14.Sebagian besar foto bawah air didapat denga menggunakan peningkatan kontras ketika pasca pengolahan dengan image editor - tetapi lebih baik jangan berlebihan.
karimunjawa
Tips lanjutan foto bawah air (kurikulum # 2):
15.Cari tempat untuk menyelam di dekat tempat Anda tinggal.
16.Berbagi foto Anda, tunjukkan ke teman Anda.
17.Jepret dalam mode RAW jika mungkin
18.Mengantisipasi apa yang mungkin Anda lihat di bawah air, menyesuaikan strobe Anda, f-stop depan. Akan menjadi kesalahan besar bila untuk melihat hiu dan kamera Anda di F22
19.Jika Anda menemukan latar belakang statis yang baik, cari latar depan subyek yang baik, namun jika Anda hanya menemukan suatu subyek statis dengan latar depan yang baik untuk wide-angle sebaiknya tunggu obyek yang nampak berenang pada latar.
20.Belajarlah menggunakan histogram dan sering menggunakannya.
21.Sering memeriksa preview foto untuk ketajaman, dengan melihat pada pembesaran 100%.
22.Gunakan lensa 100mm atau 105mm untuk menekankan atau mengisolasi subyek serta mengurangi latar belakang.
23.Jika mungkin subyek dipotret sejajar dengan kamera untuk close-up fotografi makro, akan sangat bagus jika mendapatkan semua subyek di bidang fokus.
24.Cari eksposur kamera yang benar jangan cuma bergantung pada pasca pengolahan
karimunjawa
Tips untuk pengguna kamera bawah air lanjutan yang Kurikulum #3, meliputi:
25.Pastikan Anda membaca panduan Pemula untuk fotografi bawah air terlebih dulu.
26.Tutuplah bagian depan housing langsung di depan flash internal dengan lakban ketika menambahkan sebuah strobe optik eksternal yang menyala, jika tidak ditutup Anda akan tetap mendapatkan Backscatter dari flash internal.
27.Pastikan Anda mengetahui jarak fokus kamera Anda dalam dan keluar dari mode makro. Gunakan mode makro ketika Anda berada dalam jarak fokus makro.
28.Jika Anda menggunakan flash eksternal, tempatkan housing sejauh mungkin, dan diblokir flash internal untuk mengurangi Backscatter.
29.Bawalah lampu selam (dive light) untuk membantu auto-focus kamera anda
30.Set ke mode bawah air atau matikan flash dan manual white-balance kamera Anda.
31.Jangan pernah menggunakan zoom digital.
underwater

Pertama kali kami mencoba underwater photography adalah dengan memakai kemera kompak Cyber-shot t100 dengan marine pack atau housing MPK-THD dan color filter atau warmer filter memakai VF-MPTA.

Ttips berikut semoga berguna bagi pemakai kamera kompak dengan internal flash.:
  • Lebih dekat ke subyek Anda harus menghindari Backscatter dan visibilitas yang lebih rendah.
  • Menghindari penggunaan flash pada saat pengambilan gambar lebih dari 90-120cm, agar diperoleh warna yang lebih baik di bawah air foto Anda.
  • Bila tidak menggunakan lampu kilat, pastikan Anda menggunakan modus manual white balance.
  • Bila menggunakan lampu kilat, white balance lebih baik di set ke auto.
  • Periksa dengan lensa, berbagai kemungkinan panjang fokus yang paling lebar.
underwater
Kesalahan fotografer pemula terbanyak pada fotografi bawah air adalah:
1.Tidak memeriksa penggunaan white balance secara manual setiap 1-3 meter saat pengambilan gambar cahaya ambient. Pemula sering tidak melakukan hal ini dan berakhir dengan hasil foto yang lebih biru.
2.Mengambil foto dengan kontras kurang; Anda harus memotret di air yang jernih terlebih dulu dan lebih dangkal terlebih dulu, lampu strobo digunakan untuk cahaya subyek. Gunakan Photoshop atau pengolah citra lainnya untuk meningkatkan kontras.
3.Mengambil foto dengan warna pucat,  Solusinya adalah dengan memotret dengan lampu strobo! blok lampu ambient dengan kecepatan rana yang cepat. Coba lebih dekat. Pastikan pengaturan Anda tidak membiarkan dalam cahaya ambient terlalu banyak.
4.Kurangnya subyek, atau mengambil foto yang berantakan tanpa subyek yang jelas. Coba  teknik frame atau teknik CFWA.
5.Kurangnya gambar  yang tajam.
6.Terlalu banyak Backscatter.
7.Bidikan hanya dalam modus lansekap; coba memotretlah dalam mode portrait atau secara vertikal.
8.Jangan memotret subyek lebih dari 60-90cm jika mungkin, ini juga disebut "memotret melalui terlalu banyak air"
9.Perhatikan gangguan pada latar belakang dan perhatikan komposisi bawah air.
10.Bukanlah ide yang baik menggunakan lensa zoom panjang (misalnya - zoom 18-200mm bawah air).
11.Memotret karang yang ramai cuma dalam 1 foto. Cobalah untuk mengisolasi subyek di terumbu, bukan menciptakan foto dengan komposisi yang berantakan.
12.Mencoba untuk memotret ikan bergerak pada jarak 60 hingga 90cm di F22, setelah pemotretan di tempat yang sangat dekat. Hal ini tidak akan berhasil karena subyek akan sangat kurang terang karena fall-off strobe. Dial-down atau pilih diafragma yang lebih besar, seperti F7.
13.Memotret pada ISO1600 atau kualitas jpeg kecil. Selalu cek dan JPEG ISO / kualitas RAW sebelum memulai menyelam, hal ini harus menjadi bagian dari rutin uji-potret Anda.
14.Oversaturating foto Anda. Banyak pemula menaikan saturasi terlalu banyak. Paling banyak tingkatkan saturasi 50-10%.
15.Tidak menggunakan lensa yang semestinya, dan oleh karena itu mencoba untuk memotret melalui terlalu banyak air.
16.Tidak membaca panduan fotografi bawah air yang pemula

pemandangan bawah air
Bila sudah ahli dengan kurikulum diatas, sepertinya mudah bagi anda untuk mencoba tips untuk fotografer tingkat lanjut seperti ini:
1.Dapatkan inspirasi dari orang lain, tetapi inspirasi untuk menjadi berbeda. banyak teman yang mengatakan tirutekniknya kemudian teruslah berinovasi.
2.Untuk mendapatkan warna merah terbaik, abilah gambar dalam jarak 60 cm karena pada jarak 120cm, beberapa warna merah sudah pudar.
3.Pertimbangkan tentang latar belakang Anda.
4.Pertimbangkan tentang kombinasi warna ideal.
5.Pertimbangkan komposisi diagonal.
6.gunakan DOF secara tepat, blur pada latar belakang kadang diperlukan.
7.Previsualize hasil jepretan Anda.
8.Pertimbangkan untuk menggunakan lensa terbaik untuk jenis tembakan Anda ingin dapatkan.
9.Memotret di mode RAW, usahakan exposure di kanan, kalau perlu braket jepretan Anda.
10.Fotografer berpengalaman akan perlu melakukan proses yang sangat sedikit pada komputer.
11.Gunakan peralatan yang sangat baik, terutama lensa terbaik dan lampu.
12.saat pengambilan gambar makro dengan DSLR, pindahkan titik pusat fokus Anda berfokus pada mata (rhinophores) subyek sehingga titik fokus tidak ditengah.
13.Jangan mendekati subyek dari sisi atas mereka, coba dekati dari sisi mereka, amati mereka untuk sementara waktu, dan dekati secara perlahan sebelum dipotret.
14.Bawa lensa makro beserta port Anda di perahu,  Jika Anda akan keluar memotret sudut lebar. Jika langit gelap dan berawan, dengan segera dapat beralih memotret makro sebelum menyelam sambil menunggu kamera kering dan memotret pemandangan bawah air dilain waktu.
15. Jika Anda hanya memiliki lampu strobo dingin seperti Inon atau S & S, cobalah pergunakan mereka untuk pengambilan gambar sudut lebar  pada 4500-4800K untuk warna yang lebih baik dengan latar belakang biru. Ikelites dan subtronics sudah akan cukup hangat.

link terkait untuk "nature lovers"

sedikit tentang memotret burung
sedikit tentang memotret lansekap
sedikit tentang memotret mode pano
sedikit tentang memotret matahari terbenam
sedikite tentang memotret ikan
sedikit tentang memotret serangga
memotret aerial

foto-foto milik gettyimages.com
memotret burung dan unggas

8 komentar:

    On 10/13/2010 9:08 PM Anonymous said...

    nice!!!

     

    wondeful lesson, dude!

     
    On 10/26/2010 7:57 PM damian said...

    hi mas,
    berapa tarif untuk foto prewed bawah air di bali atau di tempat anda di ntt? kasih info secepatnya ya

     

    i love to dive and take pictures

     

    belum pernah nyoba motret di dalam air,,hihi

     
    On 2/24/2012 1:09 AM Anonymous said...

    wah menarik dan bagus tipsnya om, ijin copas ya..

     
    On 2/29/2012 8:01 PM yoxx said...

    ok, kami senang bisa membantu anda... dan jangan lupa tulis sumbernya ya.

     

    If you'd like an alternative to randomly picking up girls and trying to figure out the right thing to say...

    If you'd prefer to have women hit on YOU, instead of spending your nights prowling around in crowded bars and night clubs...

    Then I urge you to play this eye-opening video to learn a amazing little secret that has the power to get you your very own harem of beautiful women just 24 hours from now:

    Facebook Seduction System...

     

Post a Comment

Terimakasih sudah berkomentar