siklus di jawa

Jadi penasaran mendengar maraknya sms primbon. Bagaiamana sih awalnya perhitungan hari dan pasaran serta berbagai siklus atau perputaran kronos, Ternyata awalnya nama-nama hari, nama bulan dan perhitungan kala revolusi bumi terhadap matahari yang kita kenal sebagai tahun Saka dibawa oleh orang-orang Hindhu dari India.
Nama orisinil dari siklus tujuh harian (Saptawara), tersebut adalah Aditya (Minggu), Soma (Senin), Anggara (Rabu), Budha (rabu), Whraspati (Kamis), Cukra (Jumat) dan Caniscara (Sabtu) kemudian dilafalkan dengan lidah Jawa :
1. Radite / Dite (Ahad/Minggu)
2. Soma (Senin)
3. Anggara / Anggoro (Selasa)
4. Budha / Budho (rabu)
5. Respati (Kamis)
6. Sukra / Sukro (Jumat)
7. Tumpak (Sabtu)

Siklus kedua adalah siklus 5 harian (Pancawara) yang kita kenal sebagai hari (dina) pasaran.
1. Legi sinonim dengan Manis atau Pethak/pethakan (artinya: putih)
2. Pahing bersinonim dengan Abritan/Abrit (artinya: merah) disebut juga Jenar.
3. Pon bersinonim dengan Jene/Jeneyan (artinya: Kuning) atau Palguna.
4. Wage bersinonim dengan Cemeng/Cemengan (artinya: hitam) atau Kresna/ Langking
5. Kliwon sinonim Kasihan/Kasih.

Weton adalah kombinasi hari kelahiran dengan hari pasarannya, selamatan pertama disebut selapan, Selapan adalah siklus 35-harian gabungan dari nama hari dan pasaran (7x5) misalnya:
Selasa legi = Anggoro Manis
Jumat Kliwon = Sukro kasih
Menurut unsurnya : Kliwon unsur jiwa, Legi unsur udara, pahing unsur api, pon unsur air dan wage unsur tanah (jadi ingat sama Avatar Aang)

candi Hindhu Prambanan

Kemudian siklus ketiga adalah Paringkelan (Sadwara) yaitu: perhitungan hari dengan siklus 6-harian, terdiri dari:
1. Tungle (Daun); 2. Aryang (Manusia); 3. Wurukung (Hewan); 4. Paningron (Mina/Ikan); 5. Uwas (Peksi/Burung); 6. Mawulu (Taru/Benih)

Siklus keempat adalah Padewan (dewa penguasa hari), Perhitungan hari dengan siklus 8 harian (Hastawara):
1. Sri ; 2. Indra; 3. Guru; 4. Yama; 5. Rudra; 6. Brama; 7. Kala; 8. Uma

Siklus kelima adalah Padangon (Sangawara), yaitu perhitungan hari dengan siklus 9 harian terdiri dari:
1. Dangu (Batu); 2. Jagur (Harimau); 3. Gigis (Bumi); 4. Kerangan (Matahari); 5. Nohan (Rembulan); 6. Wogan (Ulat); 7. Tulus (Air); 8. Wurung (Api); 9. Dadi (Kayu)
Candi Buddha Borobudur

Kemudian siklus keenam adalah Wuku atau Pawukon yaitu: perhitungan hari dengan siklus 210 harian, terdiri dari 30 wuku :
1. Sinta ; 2. Landhep ; 3. Wukir ; 4. Kurantil ; 5. Tolu ; 6. Gumbreg ; 7. Warigalit ; 8. Warigagung ; 9. Julungwangi ; 10. Sungsang ; 11. Galungan ; 12. Kuningan ; 13. Langkir ; 14. Mandhasiya ; 15. Julungpujud ; 16. Pahang ; 17. Kuruwelut ; 18. Marakeh ; 19. Tambir ; 20. Medhangkungan ; 21. Maktal ; 22. Wuye ; 23. Manahil ; 24. Prangbakat ; 25. Bala  ; 26. Wugu ; 27. Wayang ; 28. Kulawu ; 29. Dhukut ; 30. Watugunung

Menurut Pak Hendro Setyanto, Hingga 1633 M masyarakat Jawa menggunakan sistem penanggalan berdasarkan pergerakan Matahari. Penanggalan Matahari dikenal sebagai Saka Hindu Jawa. Tahun Saka Hindu 1555, bertepatan dengan tahun 1933 M, Raja Mataram Sri Sultan Agung Prabu Hanyokrokusumo mengganti konsep dasar sistem penanggalan Matahari (Syamsiyah) menjadi sistem Bulan (Kamariyah). Perubahan sistem penanggalan dilakukan hari Jumat Legi, saat pergantian tahun baru Saka 1555 yang ketika itu bertepatan dengan tahun baru Hijriah tanggal 1 Muharam 1043 H dan 8 Juli 1633 M. Pergantian sistem penanggalan tidak mengganti hitungan tahun Saka 1555 yang sedang berjalan menjadi tahun 1, melainkan meneruskannya. Hitungan tahun tersebut berlangsung hingga saat ini.
Secara astronomis, kalender Jawa tergolong kalender matematis, sedangkan kalender Hijriah adalah kalender astronomis. Matematis atau aritmatis kalender adalah sistem penanggalan yang aturannya didasarkan pada perhitungan matematika dari fenomena alam. Sifatnya yang pasti sebagai kalender matematis membuat penanggalan Jawa tidak mengalami sengketa dalam penentuan awal bulan seperti penanggalan Hijriah.
Candrasangkala Jawa atau perhitungan penanggalan Jawa menetapkan pergantian hari atau bulan saat matahari terbenam (biasa disebut surup – pukul 17.00 sampai dengan 18.00), sedang pergantian hari saat pergantian bulan pada penanggalan Hijriah ditentukan melalui Hilal dan Rukyat mempunyai kemudahan tersendiri karena sederhana dan mudah untuk diamati.

Siklus-siklus yang pengaruhi oleh hitungan hari bulan Kamariah adalah
Siklus ketujuh yaitu Sasi (bulan) Jawa, terdiri dari 12 sasi :
1. Sura ; 2. Sapar ; 3. Mulud ; 4. Bakdomulud  ; 5. Jumadilawal ; 6. Jumadilakhir ; 7. Rejeb ; 8. Ruwah ; 9. Poso ; 10. Sawal ;11. Dulkangidah ; 12. Besar
Makan malam
Siklus kedelapan Tahun Jawa (orisinil Jawa), terdiri dari 8 tahun:
1. Alip ; 2. Ehe ; 3. Jimawal ; 4. Je ; 5. Dal ; 6. Be ; 7. Wawu ; 8. Jimakir

Siklus kesembilan adalah Windu atau siklus 8 tahunan (orisinil Jawa),:
1. Adi (Linuwih) ; 2. Kuntara (Ulah) ;  3. Sengara (Panjir) ; 4. Sancaya (Sarawungan) ;

Siklus kesepuluh adalah Lambang umurnya 8 tahun terdiri dari 2 (orisinil asli Jawa):
1. Lambang Langkir; 2. Lambang Kulawu.

Siklus kesebelas disebut Kurup yang berumur 15 windu atau 120 tahun terdiri dari 7 kurup (menurut tanggal 1 Suro tahun Alip) :
1. Senen (Isananiyah) ; 2. Selasa (Salasiyah) ; 3. Rebo (Arbangiyah) ; 4. Kemis (Kamsiyah) ; 5. Jemuah (Jamngiyah) ; 6 Setu (Sabtiyah) ; 7. Akad (Akdiyah)

Tahun 1855 Masehi, karena penanggalan bulan (Kamariyah) dianggap tidak memadai untuk patokan agraris para petani yang bercocok tanam, maka bulan-bulan musim pada tahun matahari (Syamsiyah) atau pranata mangsa oleh Mangkunegara IV penggunaannya ditetapkan secara resmi. pranata mangsa ini adalah pembagian bulan yang asli Jawa dan sudah digunakan pada jaman pra-Islam.
Siklus keduabelas yaitu Mangsa (musim) yang berlaku di Jawa menurut pemahaman ini dibagi menjadi 4 musim utama yaitu:
1. Musim hujan (Rendeng)
2. Musim pancaroba (Mareng/Kemareng)
3. Musim kemarau (Ketiga)
4. Musim menjelang hujan (Labuh)

Ke 4 musim di atas dibagi-bagi lagi menjadi 12 Pranata mangsa atau sub-musim (yang menjadi siklus ketigabelas), dibuat berdasaarkan pola agraris dengan ciri-ciri komoditas dominan pada saat tersebut yaitu:
1. Mangsa Kasa atau mangsa kartika dimulai 21 Juni (41 hari)
2. Mangsa Karo atau mangsa pusa mulai 2 Agustus (23 hari)
3. Mangsa Katelu mulai 25 Agustus (24 hari)
4. Mangsa Kapat mulai 19 September (25 hari)
5. Mangsa Kalima mulai 14 Oktober (27 hari)
6. Mangsa Kanem mulai 10 Nopember (43 hari)
7. Mangsa Kapitu 23 Desember (43 hari)
8. Mangsa Kawolu 4 Pebruari (26 hari-27 hari saat tahun kabisat)
9. Mangsa Kasongo mulai 1 Maret (25 hari)
10. Mangsa Kasepuluh (Srawana) mulai 26 Maret (25 hari)
11. Mangsa Dastha (Padrawana) mulai 19 Apri (23 hari)
12. Mangsa Sada/Saya (Asuji) mulai 12 Mei (41 hari)

Sedikit catatan: Siklus disebut juga Wara atau Wewaran
Selain itu ada tiga siklus yang sudah jarang atau bahkan tidak dipakai di Jawa, kecuali di Bali dan Tengger, Bromo seperti:
1. Siklus 2 harian (Dwiwara): Menga (terbuka) dan Pepet (tertutup).
2. Siklus 3 harian (Triwara) harinya: Kajeng, Pasah, Beteng, Siklus 3-harian ini adalah perubahan posisi bulan mengelilingi bumi. Setiap lima kali siklus triwara akan terjadi purnama.
3. Siklus 4 harian (Caturwara) harinya: Jaya, Menala, Sri, Laba
4. Siklus 10 harian (Dasawara) harinya: 1. Pandita  2. Pati 3. Suka 4. Duka 5. Sri 6. Manuh 7. Manusa 8. Raja 9. Dewa 10. Raksasa

Oops banyak ya? Gak salah kalau benda-benda langit diciptakan untuk orang-orang yang berpikir, kalau mau tahu siklus hari ini klik saja link ini


Referensi
Bataljemur Adammakna
Kalender Jawa di Babadbali.com
Bausastra
Wikipedia

7 komentar:

    wew mumet binun aku o_O tp mananya bagus bNgtt bahasa kawi ya yoxx ^_^

     

    Jadi tambah pengetahuan tentang primbon jawa nih...:)

     

    Terimakasih teman-teman,
    kayaknya yang dominan dipakai bahasa Sansekerta dari Saka ya

     
    On 9/06/2008 9:25 PM ed said...

    weks.. dukun jawa baru? :) becanda ko yoxx, ini sangat informatif buatku

     

    bagus informasinya,...
    aku menjadi mendapat pengetahuan tentang arti dari nama malam dalam bahasa jawa...
    misalnya pahing,pon,wagi....




    oh ya jangan lupa ya kasih komen ke blogku ya!
    oce^_^!

     
    On 7/27/2010 5:06 AM yoxx said...

    oke

     
    On 10/11/2012 7:06 PM ardi said...

    kok soal neptu tidak dibahas kang?

     

Post a Comment

Terimakasih sudah berkomentar